Pengikut

Sabtu, 4 Disember 2010

Don't Judge A Book By Its Cover!

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Dan Salam Sejahtera

"Saudara,please Don't Judge A Book By Its Cover!"Begitulah nasihat yang saya terima apabila saya menasihati seorang perempuan di MySpace yang meletakkan gambar yang tidak bertudung. Umumnya saya tidak menegur jika perempuan tersebut memang free hair,tetapi saya tidak tergamak membiarkan perempuan yang diluar rumah bertudung tetapi free hair di MySpace/Facebook.

Dan natijahnya,saya pula yang dinasihati ! Mungkin ramai antara kita yang pernah mengalami situasi yang sama dengan apa yang pernah saya hadapi diatas. Niat kita baik,dan teguran kita itupun cukup halus dan tidak menyakitkan hati.

Apabila saya ditegur berkenaan,saya terfikir beberapa perkara:

1- Apakah buku itu harus saya lihat sebagai manusia? Atau adakah buku sama dengan manusia?

2- Adakah iman tiada kena mengena dengan amal?

3- Adakah iman hanya berada didalam dada dan perbuatan luaran tiada kaitan dengannya?

Permasalahan ini turut terbawa-bawa dalam dunia artis. Contohnya;jika ditanya seorang artis yang berpakaian yang tidak sopan maka artis tersebut akan menjawab tanpa segan atau silu


"walaupun saya berpakaian begini,tetapi iman tetap dalam hati","nawaitu yang kita penting


Bagi saya buku dan manusia tidak boleh disamakan. Buku tidak berubah-ubah sebagaimana manusia. Buku tidak hidup. Buku tidak boleh berfikir. Apa yang tertulis padanya itulah sahaja ilmunya. Jika cover buku itu ingin kita samakan dengan penampilan manusia,adakah kita sebagai manusia boleh bersetuju?

Sememangnya iman itu didalam hati.Sebagaimana firman Allah:

"Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan iman itu indah dalam hatimu" -Surah Al-Hujuraat ayat:7

Tetapi lupakah kita,keimananlah yang mempengaruhi gerak geri seseorang. Iman membentuk kepercayaan kepada dosa dan pahala dan jika kepercayaan itu teguh berada dalam hati,maka apa jua yang bernama dosa akan dijauhi dan apa jua yang bernama pahala akan dikejar. Walaupun begitu,iman juga mempunyai tabiat-tabiat tersendiri.

Menurut Ibnu Al-Qaiyim, iman makhluk kepada Allah terbagi menjadi empat:


1. Iman Laa Yazidu Walaa Yanqushu. Yakni iman yang tidak bertambah dan tidak berkurang. Sejak dia ada sampai tidak ada imannya tetap demikian, statis tidak dinamis, tidak mengalami pasang surut atau pasang naik. Inilah imannya para malaikat.

2. Iman Yazidu Walaa Yanqushu. Yakni iman bertambah, tidak berkurang, makin lanjut umurnya makin kuat imannya. Inilah iman para Nabi dan Rasul Allah.

3. Iman Yazidu Wa Yanqushu. Yakni iman bertambah dan berkurang. Kadang-kadang ketaatannya meningkat tinggi, kadang-kadang shalat yang lima waktu ketinggalan. Mengalami pasang surut dan pasang naik. Inilah iman mukmin yang awam.

4. Iman Yanqushu Walaa Yazidu. Yakni iman berkurang tidak bertambah. Makin lanjut umurnya makin bertambah dajal/kemurkaannya. Makin banyak uban di atas kepalanya makin bertambah kejahatannya. Inilah iman orang-orang fasik.

Iman manusia itu bertambah dan berkurang.Kerana itu jika seseorang itu membuat dosa,maka ketahuilah dia membuat dosa kerana ketika keimanannya menurun. Maka kitalah yang bertanggunjawab mengingatkan mereka tentang dosa dan pahala. Dengan harapan, ingatan kita itu mampu menaikkan keimanan mereka. Jangan cepat menghukum,
"oh dia membuat dosa kerana tiada iman".Itu bukan tabiat orang yang ikhlas menegur.

Iman dan amal.

Apabila beriman,umunya seseorang akan membuat amal soleh. Di dalam al-quran Allah selalu menyebut dalam firmanNya:

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh,mereka diberi petunjuk oleh Rabb mereka karena keimanannya…" -Surah Yunus ayat:9

Persoalannya,mengapa beriman dan beramal soleh itu dipisahkan. Seolah-olah jika ada iman didalam hati seseorang,tidak semestinya amalannya itu soleh.

"Dan orang-orang yang beriman dan beramal soleh, benar-benar akan Kami hapuskan dari mereka dosa-dosa mereka dan benar-benar akan Kami beri mereka balasan yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan. " -Surah Al Ankabuut ayat:7

"Dan barangsiapa datang kepada Rabbnya dalam keadaan beriman, lagi
sungguh-sungguh beramal soleh, maka mereka itulah orang-orang yang
memperoleh tempat-tempat yang tinggi (mulia),
" -Surah Thahaa ayat:75

Walaupun tampa iman,adakah manusia membuat amal soleh? Ya! Tetapi Allah tidak menerima amalannya. Begitulah jua orang yang beriman tetapi tidak perbuat amal yang soleh tetap tidak diterima. Kerana itu menjadi tugas kita terhadap orang yang beriman,ingatkanlah mereka jika mereka melakukan kesilapan.

Teguran kita bukanlah bererti kita "judge" mereka sebagai tidak baik tetapi teguran itu bererti kita sedar akan tabiat iman pada manusia yang menaik dan menurun. Kita tidak boleh menetapkan waktu terhadap kitaran naik dan turunnya iman. Kerana itu tegur-menegur,mengingatkan dengan kebenaran dan kesabaran itu perlu dan amat dituntut. Renunglah firman Allah

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar[**]; merekalah orang-orang yang beruntung. " -Surah Al-Imran ayat:104

[**].Ma'aruf: segala perbuatan yang mendekatkan kita kepada Allah; sedangkan Munkar ialah segala perbuatan yang menjauhkan kita dari pada-Nya.

Maa ashobani min hasanatin faminallah...wamaa ashobani min sayyiatin famin nafsi
(segala yang baik itu dari Allah dan yang buruk itu dari kejahilan diriku sendiri)

Wallahu a'lam bishowaab.Wassalam

Dari

D’PERBATASAN

Tiada ulasan:

Catat Komen